Mitos atau Fakta, Sering Fast Charging Bikin Baterai EV Cepat Rusak?

Saat ini sudah banyak stasiun pengisian daya cepat alias fast charging. Namun rupanya, pengisian cepat tidak selamanya bagus buat daya tahan baterai, baik mobil listrik atau sepeda motor listrik. Untuk diketahui baterai motor listrik terdiri dari sejumlah sel yang disusun secara homogen menjadi satu kesatuan atau sering disebut pak. Jika biasa mengisi daya cepat dikhawatirkan sel cepat rusak.

Hermawan Wijaya, Direktur Marketing PT International Chemical Industry (ABC Lithium), mengatakan, jika ingin kondisi baterai bertahan lama maka biasakan sesekali mengisi daya pelan atau slow charging. “Baterai itu dipakai dalam kondisi charging sangat cepat. Masalahnya (antar sel) jadi tidak seimbang, jadi seolah selnya rusak satu. Sebetulnya itu karena tidak seimbang, isinya terlalu cepat, balancing-nya tidak bisa kerja,” ujar Hermawan yang ditemui di Jakarta, belum lama ini. “Itu menyebabkan lama-lama, tidak satu kali ya, tapi berkali-kali, antar sel itu tidak seimbang,” ujarnya.

Hermawan mengatakan, konsumen perlu memerhatikan kondisi baterai dan cara pengecasan sebab sampai saat ini jika ada salah satu sel yang rusak tak bisa ganti per sel melainkan harus satu pack. “Itu yang kami rekomendasikan, diusahakan ada sekali-kali pakai yang slow charging supaya, balancing itu jalan kembali,” kata Hermawan. “Tapi kadang ‘oh saya lagi mau pergi ke Bandung’ dia ada fast chaging ya tidak apa-apa fast charging-lah di Puncak atau Karawang. Nanti ke depan di rumah ada kesempatan tidur pakai slow charging,” ujarnya.

LINK TERSEDIA :

NANA4D
ROKOKBET
FOR4D
SHIOWLA
OKEWLA

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *